|

Akun Steam Tidak Dapat Diwariskan Setelah Pengguna Meninggal

Steam, platform distribusi game terkemuka untuk gamer PC, memiliki lebih dari 132 juta pengguna aktif bulanan. Namun, para pengguna ini menerima kabar mengecewakan baru-baru ini: mereka tidak akan bisa mewariskan perpustakaan game mereka yang luas kepada orang yang mereka cintai setelah mereka meninggal.

Konfirmasi datang dari dukungan Steam awal bulan ini sebagai tanggapan atas pertanyaan pengguna forum Resetera delete12345. Pengguna bertanya apakah mungkin untuk mewariskan perpustakaan Steam-nya melalui surat wasiatnya.\

Cek juga: Revolusi AI Dalam Hiburan, Bisa Dorong Hilangnya Banyak Pekerjaan

Staf Steam menjawab bahwa akun Steam dan game terkaitnya tidak dapat dipindahtangankan. “Saya menyesal memberi tahu Anda bahwa akun Steam Anda tidak dapat ditransfer melalui surat wasiat,” demikian bunyi tanggapan dukungan, menekankan bahwa pengguna tidak dapat memberikan akses kepada orang lain atau menggabungkan akun dengan orang lain.

Reaksi Komunitas

Komunitas game bereaksi dengan frustrasi dan kekecewaan. Banyak gamer mencari solusi yang memungkinkan orang yang mereka cintai mengakses koleksi game mereka setelah mereka meninggal. Beberapa orang menyarankan untuk hanya membagikan kredensial login, memungkinkan pewaris mengubah detail pembayaran dan informasi akun lainnya tanpa memberi tahu Steam.

Meskipun pendekatan ini tampaknya dapat dilakukan, namun berpotensi menjadi solusi jangka pendek. Pengguna telah menunjukkan bahwa aktivitas akun yang berkepanjangan melebihi umur rata-rata seseorang dapat memicu penyelidikan oleh Steam. Jika Valve menentukan bahwa pengguna asli telah meninggal atau tidak lagi mengendalikan akun, hal ini dapat menyebabkan penghentian akun sesuai dengan syarat dan ketentuan perusahaan.

Masalah ini menyoroti masalah yang lebih luas terkait pembelian digital. Lebih dari satu dekade yang lalu, aktor Bruce Willis terkenal karena menyadari bahwa ia tidak dapat mewariskan koleksi musik iTunes miliknya yang luas kepada putrinya, sehingga menjadikan keterbatasan kepemilikan digital menjadi perhatian publik.

Potensi Perubahan Kebijakan dan Fitur Baru

Tidak pasti apakah Steam akan mengubah kebijakannya mengenai transfer akun di masa depan. Untuk saat ini, gamer belum bisa secara resmi mentransfer akunnya ke orang lain. Namun, Valve baru-baru ini memperkenalkan fitur baru yang disebut “Steam Families”, yang saat ini sedang dalam tahap pengujian dan hanya tersedia di klien Steam beta. Fitur ini bertujuan untuk memungkinkan pengguna berbagi game dengan teman dan keluarga, yang berpotensi menggantikan fitur Steam Family Sharing dan Steam Family View yang sudah ada setelah diterapkan sepenuhnya.

Ketika konten digital menjadi semakin lazim, isu pengalihan kepemilikan aset digital secara anumerta masih menjadi topik perdebatan. Hingga kebijakan ini berkembang, pengguna Steam harus menavigasi pembatasan ini secara kreatif dan hati-hati, menyadari bahwa perpustakaan digital mereka terikat oleh persyaratan layanan saat ini.

Similar Posts

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments