Harga Flash NAND Diharapkan Mulai Stabil & Bergairah Di Q4 2023

Di tengah menurunnya permintaan, Samsung sudah memulai pengurangan produksi sebesar 50% mulai bulan September, terutama menargetkan proses di bawah 128 lapisan. Langkah ini diharapkan dapat ditiru oleh pemasok lain di Q4 untuk mengurangi inventaris, yang berpotensi mengakibatkan kenaikan harga Flash NAND Q4 sebesar 0-5%.

Cek juga : SoC (System on a Chip) vs CPU : Pengertian & Perbedaan Utamanya

Harga NAND Flash diperkirakan akan melampaui DRAM, didorong oleh kerugian vendor dan harga yang mendekati biaya produksi. Namun, menurut laporan terbaru Trendforce, harga kontrak NAND Flash Wafer mulai pulih pada bulan Agustus, menumbuhkan optimisme terhadap peningkatan penimbunan pelanggan dan dinamika harga pada bulan September. Untuk mempertahankan tren harga yang positif ini hingga tahun 2024 , maka itu memerlukan pengurangan produksi yang berkelanjutan dan peningkatan yang kuat dalam pesanan SSD perusahaan.

Ada hikmahnya bagi pemasok, karena perkiraan defisit diperkirakan akan menyusut, sehingga menguntungkan pembuat modul. Meskipun NAND Flash tahun 2023 lesu karena dominasi server AI dan penurunan harga Q3 yang sedang berlangsung, kontrol produksi yang ketat, seperti pengurangan produksi Samsung, dapat memicu kenaikan harga untuk produk-produk utama. Efek riak ini dapat meningkatkan volume pengiriman bit NAND Flash secara keseluruhan di Q4, secara bertahap menutup kesenjangan defisit bagi pemasok dan meningkatkan prospek keuntungan pembuat modul.

Similar Posts

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments