|

Nokia Resmi Rubah Logo Ikonik Perusahaan Setelah 60 Tahun Berdiri

Merk Nokia itu sudah sangat populer, apalagi jika melihat logo yang dibawa. Namun setelah hampir enam dekade, perusahaan telekomunikasi asal Finlandia tersebut kini mengubah logo yang ikonik tersebut dengan pilihan yang lebih fresh.

Langkah ini menurut perusahaan diklaim merupakan bagian dari strategi untuk memisahkan Nokia dari smartphone, yang sebenarnya sudah sepuluh tahun mereka tidak membuatnya lagi.

Cek juga : Update Terbaru Windows 11 Munculkan Watermark Khusus Kalau Hardware Tidak Kompatible

Menjelang Mobile World Congress Barcelona, Nokia mengumumkan logo perusahaan baru yang terdiri dari lima bentuk berbeda untuk membentuk nama perusahaan. Tulisan berwarna biru tua yang terkenal telah diganti dengan berbagai warna yang berubah tergantung penggunaan.

Chief Executive Pekka Lundmark mengatakan kepada Reuters, “Ada asosiasi untuk smartphone dan saat ini kami adalah perusahaan teknologi bisnis.”

Nokia belum membuat ponsel pintar sejak Nokia Lumia 1020 pada 2013, setahun sebelum Microsoft membeli bisnis ponselnya – dan kita semua setidaknya tahu bagaimana hasilnya. Microsoft kemudian menjual bisnis ponsel bermerek Nokia ke HMD Global pada tahun 2016.

Nokia
Logo Nokia Lama

Karena perjanjian lisensi jangka panjang antara perusahaan, ponsel dengan nama Nokia yang diproduksi oleh HMD Global telah ada sejak 2017 dan masih dirilis hingga saat ini. Nokia G22, ponsel yang dirancang agar mudah diperbaiki berkat panduan perbaikan dan alat yang diproduksi bersama iFixit, diumumkan kemarin. Baterai dapat diganti dalam lima menit, dan mengganti layar seharusnya dapat dilakukan dalam waktu sekitar 20 menit.

“Di benak kebanyakan orang, kami masih merupakan merek ponsel yang sukses, tapi ini bukan tentang Nokia,” kata Lundmark kepada Bloomberg. CEO mengatakan bahwa Nokia ingin meluncurkan merek baru yang berfokus pada jaringan dan digitalisasi industri, “yang sama sekali berbeda dari ponsel lama.”

Nokia berharap untuk meningkatkan pangsa pasarnya dalam hal melayani penyedia layanan nirkabel dengan peralatan jaringan, sesuatu yang seharusnya lebih mudah sekarang karena Huawei dilarang menjual perlengkapan jaringan 5G-nya ke banyak negara.

Namun fokus utama Nokia adalah menjual peralatan ke perusahaan swasta, area yang menyumbang 8% dari pendapatannya tahun lalu, atau sekitar 2 miliar euro (sekitar $2,11 miliar). Lundmark mengatakan tujuan Nokia adalah membuat angka itu menjadi dua digit secepat mungkin.

Similar Posts

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments