|

Microsoft Uji Program Beta Windows 10 dengan Fitur & Peningkatan Baru

Microsoft telah mengumumkan kebangkitan program pengujian beta untuk Windows 10, menjanjikan “fitur baru dan lebih banyak perbaikan” untuk sistem operasi yang sudah mapan. Keputusan ini mengejutkan, mengingat Windows 10 dijadwalkan akan mencapai akhir dukungannya hanya dalam waktu satu tahun – Oktober 2025.

Cek juga: Intel Ungkap Arsitektur GPU Xe2 Generasi Berikutnya di Acara Lunar Lake

Microsoft menjelaskan bahwa membuka kembali saluran beta akan memungkinkan semua pengguna Windows 10 memaksimalkan nilai PC mereka saat ini. Pergeseran kebijakan ini akan memungkinkan perusahaan untuk menguji fitur-fitur baru untuk Windows 10 (versi 22H2) dengan Insiders sebelum meluncurkannya ke basis pengguna global.

Bagi mereka yang masih menggunakan Windows 10 dan berpartisipasi dalam program Insider, Microsoft merekomendasikan untuk beralih ke saluran beta untuk merasakan fitur-fitur baru. Hal ini dapat dilakukan dengan menavigasi ke Pengaturan, memilih Pembaruan & Keamanan, memilih Program Windows Insider, dan menyesuaikan pilihan saluran Insider saat ini ke ” Beta channel”.

Microsoft Uji Program Beta Windows 10 dengan Fitur & Peningkatan Baru

Meskipun fitur spesifik baru untuk Windows 10 belum dirinci, ada laporan yang menyarankan penambahan halaman “Perangkat seluler” baru di menu Pengaturan. Fitur ini memungkinkan pengguna mengelola ponsel cerdas dan tablet mereka langsung dari Pengaturan, tanpa perlu menyiapkan aplikasi Phone Link yang lebih rumit. Saat ini, fitur ini eksklusif untuk Windows 11, jadi penyertaannya di Windows 10 akan menjadi peningkatan yang signifikan.

Pengumuman ini datang pada saat Windows 10 dilaporkan meningkatkan pangsa pasarnya, meskipun ada upaya Microsoft untuk mendorong pengguna untuk melakukan upgrade ke Windows 11.

Menurut data terbaru dari StatCounter, Windows 10 memegang 70 persen pangsa pasar di kalangan pengguna Windows, sementara Windows 11 tertinggal sekitar 25 persen. Lambatnya adopsi Windows 11 sebagian besar disebabkan oleh persyaratan perangkat kerasnya yang ketat, yang menghalangi banyak PC yang relatif baru dan mumpuni untuk melakukan upgrade.

Terlepas dari fitur dan peningkatan yang akan datang, Microsoft telah mengonfirmasi bahwa kebijakan baru ini tidak mengubah tanggal akhir masa pakai Windows 10. Perusahaan masih berencana untuk mengakhiri dukungan umum untuk sistem operasi tersebut pada 14 Oktober 2025.

Bagi pengguna yang ingin terus menerima pembaruan keamanan pasca tahun 2025, Microsoft menawarkan langganan Pembaruan Keamanan yang Diperluas (ESU). Layanan ini akan dikenakan biaya antara 700 ribuan dan 1 jutaan per perangkat pada tahun pertama, dengan harga dua kali lipat setiap tahun berikutnya.

Secara keseluruhan, ketersediaan fitur-fitur baru di Windows 10 merupakan perkembangan yang disambut baik oleh banyak pengguna, menyediakan utilitas yang diperluas dan fungsionalitas yang ditingkatkan ketika sistem operasi mendekati tanggal akhir dukungannya.

Similar Posts

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments