|

Pasar GPU Desktop Dikabarkan Kembali Normal Setelah Pemulihan

Menyusul tahun 2022 yang penuh tantangan dan pemulihan yang kuat sepanjang tahun 2023 buat urusan GPU, para analis mencatat bahwa pasar desktop add-in-board (AIB) telah kembali ke pola musiman yang khas.

Meskipun ada sedikit penurunan dalam pengiriman dibandingkan kuartal sebelumnya, angka tersebut masih jauh lebih tinggi dibandingkan tahun sebelumnya. Khususnya, NVIDIA telah memperkuat pangsa pasarnya yang sudah dominan, sementara kehadiran Intel semakin menyusut hingga hampir tidak signifikan.

Baca juga: Microsoft Uji Program Beta Windows 10 dengan Fitur & Peningkatan Baru

Menurut Jon Peddie Research, penjualan GPU desktop untuk kuartal pertama tahun 2024 mencerminkan pasar yang telah stabil setelah beberapa tahun yang penuh gejolak. Pengiriman sedikit menurun dari kuartal ke kuartal, sebuah tren yang umum terjadi pada kuartal pertama tahun ini.

Pasar GPU Desktop Dikabarkan Kembali Normal Setelah Pemulihan

Total pengiriman AIB mencapai 8,7 juta unit pada Q1 2024, turun 7,9 persen dari 9,5 juta pada Q4 2023, namun meningkat 39,2 persen dibandingkan Q1 2023, sehingga mempertahankan lintasan pertumbuhan signifikan tahun lalu. Produsen individual mencerminkan pola ini, dengan Nvidia memperkuat keunggulannya.

Nvidia, juga dikenal sebagai “Team Green”, mengalami kenaikan pangsa pasar dari 80 persen pada kuartal terakhir menjadi 88 persen pada Q1. Pengiriman perusahaan meningkat sebesar 0,9 persen kuartal ke kuartal dan 45,6 persen tahun ke tahun. Sebaliknya, pangsa pasar AMD kembali ke posisinya dibandingkan tahun lalu, yaitu tetap stabil di angka 12 persen. Intel, yang menguasai pangsa pasar sebesar empat persen pada Q1 2023 tak lama setelah memperkenalkan kartu grafis Arc Alchemist, kini anjlok menjadi kurang dari satu persen.

Pasar GPU Desktop Dikabarkan Kembali Normal Setelah Pemulihan

Industri teknologi telah menghadapi gangguan yang signifikan selama beberapa tahun terakhir karena pandemi COVID-19, kekurangan chip global, dan ketegangan geopolitik seperti perang di Ukraina. AIB desktop mencapai titik terendah dalam sejarah pada tahun 2022 dan mengalami volatilitas karena ledakan mata uang kripto. Namun, para analis memperkirakan akan kembalinya pertumbuhan di seluruh industri saat kita memasuki pertengahan dekade ini.

Munculnya kecerdasan buatan (AI) telah memperkuat pasar GPU secara signifikan, terutama menguntungkan Nvidia. Perusahaan ini, yang memproduksi sebagian besar perangkat keras untuk melatih model bahasa besar, mengalami peningkatan kapitalisasi pasar dari $1 triliun pada Mei lalu menjadi $3 triliun pada minggu ini, melampaui nilai Apple dan mendekati nilai Microsoft.

Ke depan, Nvidia, AMD, dan Intel siap meluncurkan kartu grafis konsumen baru akhir tahun ini atau awal tahun depan. Meskipun tanggal rilis pastinya masih belum pasti, Nvidia bersiap untuk meluncurkan GPU “Blackwell” seri RTX 50 kelas antusias, AMD bersiap untuk mengirimkan produk RDNA4 kelas menengah, dan Intel akan memperkenalkan arsitektur Arc Battlemage generasi kedua.

Similar Posts

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments