|

Pengguna Windows 10 Masih Tertinggi di Tahun 2023

Meskipun ada desas-desus seputar Windows 11 dan kedatangannya pada Oktober 2021, Windows 10 terus mempertahankan posisinya di pasar sistem operasi desktop. Angka terbaru dari Statcounter mengungkapkan bahwa popularitas Windows 10 tetap konsisten, dengan pangsa 67,42% pada akhir tahun 2023, hampir sama dengan angka tahun sebelumnya sebesar 67,95%.

Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi faktor-faktor yang berkontribusi terhadap ketahanan Windows 10 dan posisinya saat ini di lanskap desktop.

Cek juga : Memilih Prosesor Yang Ideal: Clockspeed vs Jumlah Core

Adopsi Windows 10 yang Teguh

Bertentangan dengan ekspektasi, basis pengguna Windows 10 tidak mengalami penurunan yang signifikan, hanya tersisa di hampir tujuh dari sepuluh desktop Windows di seluruh dunia. OS ini telah berhasil melewati upaya Microsoft untuk mendorong migrasi ke Windows 11, dan menunjukkan relevansinya yang berkelanjutan di berbagai lingkungan pengguna.

Pengguna Windows 10 Masih Tertinggi di Tahun 2023

Disisi lain, Windows 11, versi terbaru dari sistem operasi, telah mengalami peningkatan pangsa pasar sebesar 10% selama dua belas bulan terakhir, meskipun tingkat pertumbuhan tersebut mungkin tidak sejalan dengan aspirasi Microsoft.

Pada Desember 2023, Windows 11 diinstal pada lebih dari seperempat PC desktop secara global, yang menunjukkan tingkat adopsi yang lebih lambat dibandingkan ekspektasi Microsoft.

Lingkungan bisnis tetap menjadi faktor kunci dalam popularitas Windows 10 yang bertahan lama, mencerminkan tren yang diamati pada versi Windows sebelumnya.

Pengguna Windows 10 Masih Tertinggi di Tahun 2023

Survei Steam, yang berfokus pada para gamer, menunjukkan bahwa Windows 10 kalah bersaing dengan Windows 11. Namun, Windows 10 masih mempertahankan kehadirannya secara signifikan, dengan hanya selisih 11% di antara keduanya.

Dukungan Akhir Masa Pakai dan Windows 12

Windows 10 akan mencapai tanggal akhir masa pakainya pada bulan Oktober 2025, setelah itu Microsoft akan berhenti memberikan dukungan resmi.

Meskipun demikian, pengguna dan bisnis memiliki opsi untuk menerima pembaruan keamanan penting selama tiga tahun tambahan dengan berlangganan, sebuah langkah yang mengingatkan pada Extended Security Updates (ESUs) Windows 7.

Laporan menunjukkan potensi kedatangan Windows 12 pada awal Juni 2024, disertai dengan “AI PC” generasi baru. Namun, ketidakpastian masih membayangi apakah Microsoft akan secara resmi menggunakan nama Windows 12, terutama mengingat perjuangan pangsa pasar Windows 11.

Firma riset Canalys memperkirakan bahwa hingga 240 juta PC akan berakhir di tempat pembuangan sampah setelah masa pakai Windows 10 berakhir, hal ini disebabkan oleh pembatasan perangkat keras Windows 11 yang kontroversial.

Kesimpulan

Popularitas Windows 10 yang berkelanjutan, khususnya di lingkungan bisnis, menunjukkan ketahanannya dalam menghadapi versi Windows yang lebih baru. Ketika Microsoft terus mendorong adopsi Windows 11, dinamika lanskap sistem operasi desktop tetap menarik. Apakah warisan Windows 10 dapat bertahan melampaui fase dukungan resminya akan bergantung pada keberhasilan penerusnya dan kemampuan beradaptasi pengguna dan bisnis.

Similar Posts

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments