|

Windows 10 Segera Berakhir : Potensi Daur Ulang & Dampak Limbah Elektronik

Saat Microsoft bersiap untuk mengakhiri dukungan untuk Windows 10 dan mentransisikan pengguna ke Windows 11, muncul kekhawatiran tentang potensi dampak lingkungan terhadap limbah elektronik (limbah elektronik).

Para peneliti memperingatkan bahwa hingga 240 juta PC bisa berakhir di tempat pembuangan sampah, setara dengan sekitar 480 juta kilogram limbah elektronik ketika Windows 10 mencapai status akhir masa pakainya (EOL) pada tahun 2025.

Cek juga : ASUS Siapkan Monitor OLED Dual-Mode 4K 240Hz / 1080p 480Hz

Persyaratan & Kontroversi Hardware Ketat Windows 11

Persyaratan perangkat keras yang ketat pada Windows 11 telah menimbulkan kontroversi sejak peluncurannya pada akhir tahun 2021. Ketika Windows 10 mendekati tanggal EOL-nya, firma riset teknologi Canalys menyatakan bahwa pembatasan perangkat keras pada Windows 11 dapat membuat sejumlah besar PC menjadi usang, sehingga berkontribusi terhadap potensi lonjakan limbah elektronik.

Microsoft telah mengumumkan bahwa mereka akan menawarkan pembaruan keamanan yang diperluas untuk Windows 10 hingga tahun 2028, memberikan opsi bagi bisnis dan pengguna yang memilih untuk terus menggunakan sistem operasi tersebut. Meskipun opsi ini memerlukan biaya, namun hal ini dapat mengurangi dampak langsung dari keusangan perangkat keras.

Selain itu, beberapa mesin lama mungkin mendapatkan kehidupan baru melalui cara alternatif, seperti digunakan kembali sebagai komputer atau server Linux. Orang lain mungkin terus menjalankan Windows 10 untuk fungsi tertentu seperti pengujian dan penelitian. Jaringan dengan celah udara dapat mengurangi kebutuhan akan pembaruan keamanan berkelanjutan, sehingga Windows 10 tetap dapat digunakan untuk kasus penggunaan tertentu.

Upaya Daur Ulang dan Penggunaan Kembali          

Terlepas dari kekhawatiran mengenai limbah elektronik, upaya daur ulang modern dan inisiatif penggunaan kembali memainkan peran penting dalam mitigasi dampak lingkungan. Banyak pengguna, komunitas, dan bisnis berpartisipasi dalam pengumpulan limbah elektronik, pusat daur ulang, dan inisiatif penggunaan kembali, sehingga berkontribusi terhadap pembuangan perangkat elektronik secara bertanggung jawab.

Pendaur ulang dapat memperoleh kembali material berharga seperti logam, plastik, dan unsur tanah jarang dari komputer bekas. Bahan-bahan ini dapat digunakan kembali untuk digunakan dalam berbagai produk, termasuk kendaraan listrik, turbin angin, dan perangkat elektronik baru. Selain itu, daur ulang membantu mengatasi kekurangan sumber daya manufaktur yang penting.

Perspektif Lingkungan

Meskipun jumlah komputer yang berpotensi usang sangat besar, kemungkinan 240 juta PC berakhir di tempat pembuangan sampah sangatlah kecil. Opsi dukungan yang diperluas, sistem operasi alternatif, serta upaya daur ulang dan penggunaan kembali yang kuat harus secara kolektif berkontribusi untuk meminimalkan dampak lingkungan yang terkait dengan transisi dari Windows 10 ke Windows 11.

Seiring berkembangnya teknologi, praktik berkelanjutan dan pengelolaan limbah elektronik yang bertanggung jawab menjadi semakin penting untuk mengatasi tantangan lingkungan yang terkait dengan transisi perangkat keras dan kemajuan dalam sistem operasi.

Similar Posts

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments